(Mungkin) Ini Ramadhan Terakhirku

H – 14 lagi menuju Ramadhan biasanya sih bermunculan meme sirup khas. Gak usah disebut juga pasti bakal tahu sendiri. (mudah – mudahan di endorse iklan)😀 yah begitulah Indonesia. Penuh dengan keunikan. Rasanya nyaman banget tinggal di Indonesia penuh dengan kebebasan. Yupz “bebas” dalam makna luas.

Persiapan lebaran sebenarnya yang sering diutamain daripada persiapan Ramadhannya. Bulan Sya’ban ini djadikan kesempatan emas buat beli perlengkapan lebaran. Baju lebaran, kue lebaran, sandal lebaran, kaleng lebaran (isinya opak), pokoknya yang berbau lebaran. Alasannya sih simpel, biar gak berebut diskon nanti pas bulan puasa. Kita juga harus husnudzon dong. Mungkin persiapan lebaran didahulukan biar fokus menjalankan ibadah Ramadhan. Sah – sah aja kan? (inget kata sah, jadi inget status) hikzz

“Lama banget sih Ramadhan datengnya”

“Waduh masih jauh lebarannya”

Kalimat kontrakdiktif yang beda zaman. Kalau zaman para sahabat Nabi kan hampir semuanya merindukan Ramadhan. Saking rindunya mungkin para sahabat ngerasa lama jarak dari Sya’ban ke Ramadhan serasa nunggu setahun lebih. Kalau kita sih kebalikannya. Ramadhannya gak ditunggu eh malah lebarannya yang ngeluh gara – gara lama gak dateng – dateng. Tapi tetep husnudzon, semoga kita termasuk orang yang merindukan Ramadhan.

Ramadhan is amazing. Yupz banyak amalan berlipat ganda. Pahala itu asbtrak kan ya? Di dunia gak bakal kelihatan. Tidak masuk akal? Yah bisa jadi karena pahala memang sudah bukan urusan kita. Allah yang ngatur. Kita cukup percaya dengan iman. Gak usah sibuk – sibuk memikirkan logikanya gimana. Cukup laksanakan amalan terbaik semampu kita. Titik.

Rencana di Bulan Ramadhan

Apapun butuh planning. Nikah pun butuh planning. Eh fokus dulu sama topik jangan dulu baper. Ramadhan biasanya orang – orang punya target bulanan. Kalau tahun kemarin punya target, so lanjutkan. Lebih baik lagi.

  1. Puasa full. Namina ge puasa ramadhan maenya henteu puasa, jang! Yang namanya wajib itu ya harus dilakukan kecuali ada alesan kuat atau syar’i. misalkan gila. Kamu boleh gak sholat gak puasa asalkan kamu gila. Gila dalam artian penyakit kejiwaan. Mau? Tapi saya sih udah gila. Gila cinta. Cik sabar nya a tong baperan. hikzz
  2. Perbanyak taubat. Nabi aja yang udah dijamin masuk surga aja istigfar dalam sehari tidak kurang dari 100 kali. Apalagi kita yang PASTI banyak dosa. Logikanya kudu lebih dari itu. Momen ini merupakan kesempatan emas kita buat meminta ampunan sebanyak – banyaknya pada Allah. Menjadi pribadi yang jauh dari dosa dan tidak mengulangi dosa – dosa terdahulu. Ramadhan lah waktu yang tepat untuk memperbanyak istigfar. Saran merubah sikap dan menentukan hidup ke arah yang lebih baik lagi
  3. Perbaiki kualitas ibadah. Kita lebih disibukkan dengan masalah khilafiyah. Misalkan rakaat tarawih. Tapi sebenarnya kita emang gak meributkannya sih, cuman masjid yang rakaatnya sedikit dan cepet bacaannya itulah yang jadi langganan tarawih. Nanti mah kalau pengen Ramadhan tahun ini lebih baik daripada tahun kemarin, segeralah rubah mindset Cari masjid yang imamnya tartil bacaannya, mengedepankan kekhusuan dalam sholat. Dijamin deh hati tenteram kalau kita menikmati setiap ayat yang dibacakan.
  4. Banyakin sedekah. Sedekah di bulan biasa aja bisa berlipat – lipat ganda. Apalagi di bulan Ramadhan. Pokoknya gak terhitung deh. Misalkan mau bantu kegiatan organisasi juniornyadi bulan Ramadhan. Dulu kan saya di Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI). Para senior KAMMI mungkin bisa membantu adik – adiknya? Emangnya gak ngerasain susahnya dulu gimana? Inget dulu om tante. Hehe peace (semoga alumni ada yang baca) Disamping kita bersedekah semoga amalan yang junior kita perbuat bisa mengalir ke kita pahalanya.
  5. Pererat ukhuwah. Kalau kamu punya grup atau komunitas, manfaatkan bener – bener tuh. Komunitas yang saling ngingetin dalam kebaikan tentunya. Apalagi grup ngaji, grup mentoring, grup ODOJ, dan masih banyak grup – grup lainnya. Gadget kita digunain buat yang bermanfaat. Gadget yang bisa saling menasihati dalam kebaikan. Keren kan?

(Mungkin) Ini Ramadhan Terakhirku

Kata-Kata-Menyambut-Bulan-Ramadhan

salam ramadhan (http://3.bp.blogspot.com)

Ajal itu tidak kenal waktu. Mau gimana pun kita, pasti ajal bakal nyamperin. Lagi di masjid, lagi ngaji, lagi silaturahmi, lagi baca buku, pokoknya semua kegiatan kalau udah waktunya kita dipanggil, pasti gak bakal nolak. Coba kalau kita dipanggil sama Allah lagi di tempat maksiat, lagi hura – hura, apa kata dunia bray? Naudzubillah. Boleh jadi saya yang lagi nulis pun kalau memang ajalnya datang, ya pasti udahan deh. Tulisan ini gak bakal dishare.

Innamal ‘amalu bin niat. Tulisan ini hanya sekedar mengingatkan bahwa kita perlu niat atau persiapan dalam menghadapi bulan suci Ramadhan. Toh kalau kita diberikan kesempatan untuk berjumpa Ramadhan, semoga kita tetep konsisten menjalankan target – target Ramadhan kita. Bisa jadi kita tidak berjumpa dengan Ramadhan tahun depan. Selalu semangat di setiap kesempatan yang Allah kasih.

Jika memang kita tidak dipertemukan Ramadhan, setidaknya kita punya niat yang baik dan pasti Insyaallah dicatat menjadi amal baik. Semoga tulisan ini bisa jadi pengingat bagi saya dan yang baca. Saling mengingatkan kepada yang lain. Boleh di share juga kalau memang dirasa perlu.

Wallahu’alam bis shawab.

_Ferry Aldina_

4 thoughts on “(Mungkin) Ini Ramadhan Terakhirku

  1. Saya berdoa bisa di panjangkan umur agar menjumpai bulan ramadhan saya berharap ramadhan kali ini saya bisa puasa penuh. Dan semoga bisa meningkatkan iman dan takwa tentunya

  2. artikel ini sangat menarik dan menambah wawasan. ini patut di share, saya akan berbagi dengan teman di fb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s