How to get Passport if you are “Rantau” People??

passport

Bismillahirrahmanirrahim. Pekan ini saya akan isi dengan berbagi pengalaman bagi yang mau ngurus passport tapi bukan di kota asal alias ngurus passport buat orang rantau. Memiliki passport itu menurut saya sangat penting sekali karena kita harus punya keinginan untuk menjelajahi benua. Itulah yang saya lakukan sebagai warga Negara Indonesia yang ingin mencicipi indahnya bumi Allah. Gak perlu banyak pendahuluan ya kita langsung aja ke intinya.

Langsung saja, sebenernya kalo ngurus passport itu gak ribet. Dimana saja bisa, persyaratannya pun simple sekali. Saya sendiri punya KTP Tasikmalaya tapi tinggal di Bekasi. Alhamdulillah proses ngurus passport itu gak riweuh sesuai yang dipikirin sebelumnya.

Hari Pertama, kamu bisa ngurus passport itu manual atau online. Masing-masing punya keuntungan kalo kamu buat passport secara manual atau online. Kalo online mungkin bagi kamu yang gak mau ribet ngantri di KANIM (Kantor Imigrasi) ini sangat recommended sekali soalnya kalo kamu udah online di website imigrasi, kamu tinggal nyimpen berkas online di KANIM. Gak ngerti ya? Hehe bentar saya akan jelasin lebih detail. Ketika online, kamu harus login dulu dan mengisi form yang ada di halaman 1 dan 2 di website imigrasi. Kemudian pada halaman 3, kamu harus ngeprint Bukti Registrasi beserta total pembayaran yang harus dibayarkan. Pembayaran HARUS melalui BANK BNI. Setelah bayar, kelanjutan online nya dengan mengkonfirmasi terlebih dahulu di email dan link yang masuk kembali ke website imigrasi. Setelah itu kamu harus milih tanggal berapa yang diinginkan buat nyerahin berkas. Berkas yang harus dibawa adalah KTP Asli dan Fotokopi KTP (dalam bentuk A4 jangan dipotong jadi kecil), KK Asli dan Fotokopinya, Akta Kelahiran Asli dan Fotokopinya

Hari Selanjutnya kita harus datang ke KANIM jam 6 pagi. Catat jam 6 pagi! Karena sudah banyak banget yang ngantri bro.. Enaknya ngurus di Bekasi itu, antriannya gak terlalu panjang dibanding di Jakarta. Kebetulan saya telat sampe KANIM jam set 7 dan Alhamdulillah dapet antrian nomor 7. Kalo dibandingkan sama Jakarta, kalo jam set 7 nyampe KANIM bisa-bisa dapet antrian ke 100 an atau bahkan bisa jadi udah ditutup antriannya. Kalo untuk manual itu harus ngantri dulu buat ngambil antrian sedangkan online bisa langsung masuk kedalam kantor dan nyimpen berkasnya lalu dipanggil buat wawancara dan foto setelah jam 8. Oya, berkas tambahannya itu ada surat pernyataan yang nanti dikasih sama petugas KANIM dan surat pernyataan tambahan nama kalo mau yang ke Saudi Arabia. Jangan lupa bawa materai minimal 2 buah buat persiapan. Gak kebayang nunggu 2 jam dulu buat ngurus-ngurus passport sampe harus ngantri. Setelah di foto dan wawancara saya dapat tanda bukti beserat tanggal pengambilan passportnya. Biasanya sih tiga hari proses pengambilan passport setelah proses wawancara dan foto.

Hari Pengambilan Passport, kalo di Bekasi sih gak perlu ngantri pagi-pagi toh kamu Cuma ngambil doing. Tapi pengalaman kemaren, kalo kita ngantri buat ngambil passport, jangan duduk manis dan nunggu petugasnya datang baru nyamperin loketnya. TAPI kamu harus nyimpen (tepatnya nancepin) tanda bukti pembayaran yang dikasih sama petugas KANIM didepan loket pengambilan. Jadi di depan loketnya itu ada tempat kayak paku terbuat dari besi dan itu adalah “tempat ngantrinya” tanda bukti pembayaran. Sebenernya gak terlalu lama ngambil mah, tapi persiapan dulu petugasnya buat ngerapiin dulu berkasnya itu yang cukup lama, baru dipanggil itu kira-kira jam 08.45. Lumayan lama deh tapi pastinya kalo di Jakarta lebih lama lagi. Intinya sih Bekasi recommended banget buat ngurus passport karena belum ada yang tahu (mungkin) karena rata-rata orang mikirnya harus ke Jakarta. Jadinya gak terlalu banyak deh yang ngantri Hehe

Kesimpulannya, kalo online itu prosesnya itu 3 hari setelah proses wawancara. Bedanya secara manual itu, kita dapat passport itu one day service alias sehari jadi. Keren kan?? Tapi kamu harus ngantri dulu pagi-pagi kemudain pergi ke BANK untuk pembayaran passport terus balik lagi buat wawancara dan foto, terus dapet deh passportnya. Itu sih terserah kamu. Mau manual atau online??

Terimakasih semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s